Belajar Membuat Press Release Dari Amazon

Pada tahun 1995, Jeff Bezos mengundurkan diri dari jabatannya sebagai Vice President di perusahaan penanaman modal D.E. Shaw & Co. Waktu itu, ia adalah orang termuda yang pernah menduduki jabatan tersebut dalam sejarah perusahaan.

Jeff Bezos memutuskan untuk memulai usaha toko buku online yang dinamai Amazon.com. Toko buku online ini berkantor di garasi rumah Jeff Bezos sendiri di jalan Northeast no. 28 Belleveu, Washington DC, Amerika Serikat.

Ketika itu, banyak orang meragukan keberhasilan toko buku online yang dibesut Jeff Bezos melawan toko buku konvensional. Namun Jeff Bezos berhasil membalikkan prediksi tersebut.

Hanya berselang dua tahun dari kemunculannya, Amazon berhasil masuk ke pasar saham. Cerita selanjutnya adalah kisah sukses luar biasa dari Jeff Bezos yang berhasil meluaskan pasar Amazon, dari toko buku online menjadi raksasa e-commerce di dunia dengan lebih dari 606 juta item barang yang dijual.

Salah satu kunci keberhasilan Jeff Bezos dalam membesarkan Amazon terletak pada komunikasinya. Hal ini bisa kita lihat dari bagaimana Jeff Bezos menyusun kalimat demi kalimat pada press release pertama Amazon, yang menandai peluncuran toko buku online-nya.

bagaimana cara membuat press release,cara membuat press release,membuat press release,membuat press release yang benar,cara membuat press release yang efektif

Belajar Membuat Press Release dari Amazon

Press Release pertama Amazon tersebut masih bisa kita akses secara terbuka. Sekarang, mari kita perhatikan dengan detail dan menganalisisnya paragraf demi paragraf, bagaimana Jeff Bezos membuat press release yang akhirnya mengubah nasib toko buku online pertamanya tersebut.

Judul dan Sub judul Press Release Amazon

“Toko Buku Terbesar di Dunia Dibuka di Internet

Amazon menjual buku pertamanya, Fluid Concepts and Creative Analogies, pada Juli 1995. Dengan menulis tajuk “Toko Buku Terbesar di Dunia”, Amazon seperti menyerukan dengan nyaring pada dunia bahwa “Kami telah tiba!”

Pada sub judul, Amazon menuliskan “Menawarkan Jutaan Judul, Pesanan Datang dari 45 Negara dalam 4 Minggu Pertama”. Kalimat ini menjelaskan mengapa Amazon adalah “Toko Buku Terbesar di Dunia”. Karena ada “Jutaan Judul dengan Pesanan Datang dari 45 Negara.”

Dari judul dan subjudul ini, Amazon mengomunikasikan pada pembaca press release: Kami punya banyak buku. Dunia membeli dari kita. Anda belum?

Paragraf Pembuka Press Release

“Nama bisnis dan nama domain dari peritel baru paling produktif di Internet, telah membuka pintu virtualnya untuk menawarkan koleksi buku terbesar di dunia kepada siapa pun yang memiliki akses web luas. Perusahaan yang berbasis di Seattle ini saat ini menawarkan lebih dari satu juta judul yang berbeda, 40 kali lebih banyak dari toko buku biasa, dan lebih dari 5 kali lebih banyak dari toko buku terbesar di negara itu. Pengecer dapat ditemukan di http://www.amazon.com/.”

Perhatikan kata-kata di baris pertama: “nama bisnis dan nama domain; peritel baru; paling produktif; membuka pintu virtualnya; koleksi buku terbesar di dunia; kepada siapa pun yang memiliki akses web di seluruh dunia. “

Ini menjawab semua yang mungkin ditanyakan oleh pembaca press release.

  • Apa itu Amazon.com?
  • Apa yang membuatnya istimewa?
  • Untuk siapa ini?

Sedangkan baris kedua adalah penguatan dalam menjelaskan apa itu Amazon.com. Setelah tahu apa Amazon itu, saatnya membawa pembaca fokus pada jumlah dan perbandingan:

  • Apa yang dimiliki Amazon? satu juta lebih judul yang berbeda.
  • Seberapa besar Amazon? 40 kali lebih banyak; 5 kali lebih besar.

Amazon menggambar ‘40 kali ’dan‘ 5 kali lebih besar dari perbandingan ke tempat tujuan pembaca saat ini, yaitu toko buku konvensional yang ada di Mall, bahkan yang terbesar di negara tersebut.

Toko yang lebih besar berarti koleksi yang lebih besar. Selain itu, dengan memasukkan teknik perbandingan pembaca akan melihat bahwa tidak hanya Amazon yang sangat besar, kompetitornya juga sangat kecil.

Paragraf ini kemudian ditutup dengan jawaban pertanyaan: dimana kami bisa menemukan toko buku terbesar ini? Di Amazon.com.

Paragraf Kedua Press Release Amazon

Amazon lahir bersamaan dengan dimulainya gelembung internet. Ketika itu, banyak pakar yang meragukan apa keuntungannya berbelanja secara online.

Amazon menjawab keraguan itu dengan bahasa sederhana tapi sangat menohok: “menawarkan pengalaman belanja yang mustahil diperoleh konsumen tanpa internet.”

Jawaban tersebut kemudian didukung dengan teknik perbandingan yang sangat indah: “Tidak ada satu pun wilayah metropolitan yang cukup besar untuk mendukung toko raksasa seperti Amazon. Jika mencetak katalog, ukurannya adalah 7 kali buku telepon Kota New York.”

Paragraf Ketiga

Setelah menetapkan perbedaan antara dunia fisik dan digital, Amazon mengangkut pembaca ke dunia digital dan dampaknya. Amazon menunjukkan bahwa dengan keberadaan online, mereka bisa menjual bukan hanya ke ‘beberapa’ negara bagian, tetapi seluruh ’50 negara bagian ‘ yang memesan dari Amazon. Tidak hanya Amerika Serikat, tetapi 45 negara lain juga memesan dari mereka.

Paragraf Keempat

Sekarang, pembaca sudah tahu keajaiban dunia digital dan bahwa Amazon adalah entitas baru tetapi sudah besar. Di bagian ini, Amazon memberi tahu pembaca mengapa mereka harus memesan buku dari Amazon sekaligus memperkenalkan nahkodanya:

Dari fiksi ilmiah hingga memasak hingga fiksi sastra dan komputer serta publikasi teknis terbaru, Amazon.com berupaya menawarkan setiap buku dalam bentuk cetak. Amazon.com mendiskon semua kecuali judul yang paling tidak jelas 10-40 persen dari harga daftar. ”Moto kami adalah ‘Jika sudah dicetak, ini masih ada,'” kata Presiden Amazon.com Jeff Bezos.

Perhatikan kalimat “….kecuali judul yang paling tidak jelas”. Ini seolah menjelaskan pada pembaca bahwa mereka bisa mendapatkan hampir semua buku di Amazon!

Paragraf Kelima, Keenam dan Ketujuh

Di tiga paragraf ini, Amazon menambahkan dimensi lain dari keuntungan berbelanja buku secara online.

Yang pertama adalah kenyamanan, hemat waktu dan uang:

…mudah digunakan memungkinkan pelanggan menemukan judul setelah beberapa menit mencari, tanpa harus meninggalkan meja mereka. Alih-alih berjam-jam mencari nomor telepon dan mengemudi di seluruh kota ke toko buku khusus, pelanggan bisa memesan secara online dan buku-buku dikirim langsung ke pintu mereka melalui UPS atau Airborne Express.

Yang kedua menawarkan keberagaman minat khusus dari pelanggan:

Perusahaan juga menawarkan berlangganan gratis ke layanan notifikasi pribadi “Eyes & Editor”, yang memungkinkan pelanggan untuk mendaftarkan minat mereka pada penulis, kategori subjek, atau judul tertentu. Setiap kali buku baru yang menarik diterbitkan, Amazon.com secara otomatis mengirimkan pesan email kepada pelanggan untuk memberi tahu dia tentang ketersediaan buku tersebut.

Yang ketiga adalah unsur sosial:

Selain itu, Amazon.com memungkinkan pembaca untuk berbagi pemikiran tentang buku-buku tertentu dan bertukar ide dengan pembaca lain di seluruh dunia di halaman ulasan penggunanya.

Paragraf ke-8, 9 dan 10

Paragraf kedelapan memperkuat apa yang sudah disampaikan di paragraf sebelumnya, yakni keuntungan berbelanja buku di Amazon. Di paragraf kesembilan, Amazon ingin menunjukkan kredibilitas mereka pada pelanggan: Apa yang lebih baik daripada mendapatkan dukungan dari merek digital yang paling akrab dan dipercaya (saat itu) – Yahoo dan Netscape?

Sementara paragraf kesepuluh berisi Call To Action, mengajak pelanggan untuk segera bertindak dan memastikan mereka segera menuju komputer untuk memeriksa Amazon.

Paragraf Penutup

Amazon adalah perusahaan digital yang menjual buku. Karena itu, di paragraf penutupnya, Amazon menjelaskan bahwa mereka adalah perusahaan yang tidak hanya dijalankan oleh orang-orang yang mengerti internet, namun juga para pecinta buku!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *